Bawa Terobosan Baru Dalam Penelitian, Lima Guru Besar Unram Resmi Dikukuhkan

0


 Mataram,NTB – Rektor Universitas Mataram (Unram) mengukuhkan 5 (lima) orang Guru Besar Tetap Unram pada hari Selasa (24/10) di Ruang Sidang Senat, Rektorat Unram. Kelima Guru Besar yang dikukuhkan terdiri dari Prof. Dr. Drs. H. Mahrus, M.Si.; Prof. Muhamad Ali, S.Pt., M.Si., Ph.D.; Prof. Dr. Ir. Bambang Supeno, M.P.; Prof. Dr. dr. Hamsu Kadriyan, SpTHT-KL(K), M.Kes.; dan Prof. Dr. Ir. Sitti Hilyana, M.Si.

Prof. Dr. Drs. H. Mahrus, M.Si. dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) dengan judul orasi ilmiah “DNA Barcoding dan Keragaman Genetik Ikan Lemuru Kaya Omega-3”. Metode DNA Barcoding yang diterapkan oleh Prof. Mahrus dalam penelitiannya membawa kontribusi signifikan dalam bidang taksonomi biologi. Beberapa keuntungan utamanya adalah kemampuannya untuk membantu menyelesaikan masalah tumpang tindih karakter variasi intra dan interspesies, memecahkan identifikasi di berbagai tingkat kehidupan organisme (telur, larva, dan dewasa), menemukan, membedakan, dan mendeskripsikan spesimen yang sulit diidentifikasi dengan karakter morfologi, serta DNA Barcode mengurangi kerancuan identifikasi spesies.

Dengan pendekatan ini, Prof. Mahrus berhasil membawa penelitian mengenai ikan lemuru ke tingkat yang lebih mendalam dan mengungkap manfaat kesehatan yang signifikan dari ikan ini. Hasil penelitiannya yang mengungkap bahwa kandungan Omega-3 pada ikan lemuru lebih tinggi dibandingkan dengan ikan salmon, menarik perhatian dalam konteks kesehatan dan gizi masyarakat. Hal ini memberikan wawasan baru dalam mempromosikan konsumsi ikan lemuru sebagai sumber gizi yang lebih potensial dan ekonomis.
Selanjutnya, Prof. Muhamad Ali, S.Pt., M.Si., Ph.D. dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Bioteknologi Peternakan Fakultas Peternakan dengan judul orasi ilmiah “Eksplorasi ‘Omics Technologies’ untuk Mendukung Pemenuhan Protein Hewani Berkelanjutan”. Prof. Ali menjelaskan Omic Technologies yang digunakan merupakan “high-throughput molecular technologies” untuk mengoleksi dan menganalisis sekuen DNA (genomik), keanekaragaman genetik mikroba (metagenomik), sekuen transkrip mRNA (transkriptomik), ragam protein (proteomik), ragam lemak (lipidomik), profil metabolit (metabolomik), ekspresi gen (epigenetik), dan interaksi di antaranya serta pengaruhnya terhadap makhluk hidup.

Prof. Ali memaparkan bahwa teknologi ini memiliki peranan penting untuk menghasilkan bibit unggul, memahami pertumbuhan ternak mulai dari seleksi genetik, pembentukan embrio, menghasilkan ternak dengan sifat unggul yang diinginkan, menghasilkan produk sesuai harapan, hingga deteksi cepat dan efektif untuk mendeteksi mutasi genetik yang menguntungkan maupun yang merugikan secara ekonomis.

Kemudian, Prof. Dr. Ir. Bambang Supeno, M.P. yang dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian memaparkan orasi ilmiahnya yang berjudul “Rekayasa Model Pengelolaan Terpadu Budidaya Tanaman dan Lebah Madu dalam mendukung Terciptanya Two in One Penghasilan Petani”. Prof. Bambang Supeno mengungkapkan beternak lebah madu secara terintegrasi dengan budidaya tanaman pertanian merupakan suatu simbiosis mutualisme, di mana sistem terintegrasi ini dapat mengasilkan two in one produksi yang meningkatkan penghasilan petani.

Dalam praktiknya, untuk meningkatkan potensi budidaya lebah madu terintegrasikan dengan budidaya tanaman pertanian membutuhkan strategi yang tepat. Beberapa strategi yang disampaikan oleh Prof. Bambang Supeno adalah strategi pengendalian hama, strategi awal dan akhir pembungaan, penggunaan kepadatan koloni lebah madu, dan penggunaan tanaman refugia untuk pendekatan pengendalian hama dan penyakit tamanan.

Selanjutnya, Prof. Dr. dr. Hamsu Kadriyan, SpTHT-KL(K), M.Kes. dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan dan Bedah Kepala dan Leher Fakultas Kedokteran, ia menyampaikan orasi ilmiahnya yang berjudul “Potensi Eksosom dalam Diagnosis, Penatalaksanaan, dan Pemantauan Prognosis Kanker Nasofarings”. Prof. Hamsu menekankan bahwa penelitian terkait eksosom ini telah membuka jalan baru dalam dunia kedokteran.

Ia menjelaskan eksosom merupakan vesikel ekstra seluler yang berukuran nanometer yang disekresikan oleh hampir semua jenis sel. Dan vesikel ekstra seluler inilah yang membawa berbagai macam molekul yang berimplikasi pada komunikasi antarsel sehingga dapat berperan dalam patogenesis berbagai macam penyakit dan infeksi. Ia juga berbagi wawasan mengenai metode-metode inovatif yang sedang dikembangkan untuk memanfaatkan eksosom dalam penatalaksanaan berbagai penyakit termasuk kanker nasofarings. Dengan penelitiannya yang berfokus pada potensi eksosom, Prof. Hamsu memberikan harapan baru untuk kemajuan dalam bidang kesehatan.

Terakhir, Prof. Dr. Ir. Sitti Hilyana, M.Si. dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut Fakultas Pertanian. Ia memaparkan orasi ilmiahnya dengan judul “Payment for Ecosystem Services: Pendekatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan Berorientasi Ekonomi Biru”. Dijelaskan bahwa Payment for Ecosystem Services (PES) merupakan kebijakan atau instrumen ekonomi biru dalam pengelolaan sumber daya dan lingkungan hidup untuk mendorong pemerintah atau setiap individu ke arah pelestarian sumber daya untuk menjamin terpenuhinya perlindungan hak dan keadilan generasi saat ini dan generasi masa depan.

Prof. Nana sapaannya, mengatakan jika skema PES ini merupakan mekanisme yang membuat penyediaan jasa lingkungan menjadi lebih efisien dalam biaya maupun dapat berlangsung dalam waktu yang lama, mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana, mewujudkan pembangunan berkelanjutan, dan mengantisipasi isu lingkungan global.

Acara pengukuhan ini ditandai dengan penerimaan naskah pidato para Guru Besar dan pengalungan Gordon Guru Besar oleh Rektor Unram yang didampingi Ketua Senat Unram. Rektor Unram berharap pengabdian dari para Guru Besar Unram dapat memberikan kontribusi nyata kepada masyarakat, tidak hanya di Nusa Tenggara Barat ataupun Indonesia, melainkan berdampak bagi dunia.

Tags

Posting Komentar

0Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
Posting Komentar (0)
DISCLAIMER:
EPIC LOMBOK menggunakan iklan pihak ketiga ADSTERRA. Kami tidak bisa sepenuhnya mengatur tayangan iklan. Jika muncul tayangan iklan yang dianggap melanggar ketentuan, harap hubungi kami untuk kami tindaklanjuti.